Muka Pemkot Samarinda Kembali Kena “Tamparan Keras “

INDCYBER.COM, SAMARINDA -Itulah sebuah sebutan yang pas buat Pemerintah Kota Samarinda dan sekaligus mencoreng nama baik Aparatur Sipil Negara di Lingkungan mereka bekerja.

Ya dua oknum PNS tersebut diamankan Kamis (21/3/2019) sore tadi sekitar pukul 17.30 Wita di Jalan dr Soetomo, Gang 1, RT 29, Sidodadi, Samarinda Ulu.

Yang lebih parahnya lagi, salah satu pelaku diketahui menjabat sebagai LurahSimpang Pasir bernama M Sapriadi (42) golongan III B.Seorang Lurah seharusnya menjadi panutan bagi keluarga dan warga di Kelurahan yang dia pimpin tapi Lurah yang satu ini malah membikin ulah dengan bermain butiran kristal.

Lurah Simpang Pasir tersebut diamankan bersama Mesjidi alias Jedi (40), PNS golongan II A yang sehari-hari bertugas di Bidang Humas dan ProtokolPemkot Samarinda.

Saat petugas masuk ke rumah kayu kediaman Jedi, yang terletak di salah satu kawasan padat permukiman itu, keduanya tampak diduga sedang menggunakan narkotika jenis sabu.

Di depan keduanya terdapat alat hisap, lengkap dengan satu poket sabu.

Tanpa basa basi lagi, petugas langsung melakukan penggeledahan ke seluruh ruangan, lalu mengamankan keduanya.

Jedi mengaku menggunakan sabu hanya ikut teman-temannya saja.

Dirinya pun menyebut tidak pernah membeli sabu langsung ke lokasi penjualan, melainkan membeli melalui kurir.

“Tujuh bulanan makai, ikut teman-teman saja,” ucapnya, Kamis (21/3/2019).

Sementara itu, M Sapriadi mengaku saat penggrebekan tersebut sedang tidak menggunakan sabu, namun dirinya tidak menyangkal bahwa dirinya memang pernah menggunakan sabu.

“Sebelum jadi Lurah memang makai. Saya baru dua bulanan jadi Lurah, sebelumnya di Protokol juga,” jelasnya.

Kabid Pemberantasan BNNP Kaltim, AKBP H Tampubolon mengaku miris dengan pelaku yang diamankan pihaknya.

Namun, dirinya menegaskan tidak akan tebang pilih dalam melakukan pemberantasan narkoba, siapa pun pelakunya akan pihaknya tindak tegas.

“Ini sangat memprihatinkan, kita kerap sosialisasi dan kampanye anti narkoba ke masyarakat, tapi ada unsur pimpinan di tingkat kelurahan yang terlibat narkoba,” tegasnya

“Makanya sekarang tidak bisa hanya slogan lagi, tapi kita harus langsung gerak. Siapa pun itu akan kita tindak tegas,” imbuhnya .

Terkait dengan pengungkapan kasus tersebut, dirinya mengaku mendapatkan informasi dari masyarakat yang resah dengan perbuatan pelaku.

Setelah dicek, ternyata benar ada aktivitas terkait dengan narkotika.

“Dilakukan oknum PNS, barang bukti kita juga dapatkan. Selanjutnya kita masih akan kembangkan lagi,” ujarnya.

Dari keduanya, diamankan barang bukti berupa 1 poket sabu seberat 0,19 gram, alat hisap, sendok penakar, 3 unit handphone (HP) dan 2 korek api.

Bahkan, urine keduanya diketahui positif mengandung narkotika.

Kini sang Lurah Simpang Pasir dan Staf Humas dan Protokol Pemkot Samarinda terancam akan lama merasakan dinginnya lantai hotel prodeo karena ulahnya sendiri. (sp).

 18,441 total views,  1 views today

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *